Banten Sekartaman dan Balen Bebangkit

QUESTION:

Saya melihat di beberapa tempat, tetandingan banten Sekartaman dan Balen bebangkit berbeda-beda, yaitu ada yang menggunakan carang jepun, ada yang memakai tebu, dan ada yang memakai pugpug. Manakah yang benar dan apakah maknanya?

ANSWER:

Tetandingan Sekartaman dan Balen bebangkit seharusnya memakai tebu kuning, karena tebu kuning adalah simbol Smara-Ratih. Sekartaman berkaitan dengan banten Dewa-Dewi, Pulagembal, dan Bebangkit.

Dapat juga sebagai runtutan Catur, di samping banten Garuda dan Suci Agung. Oleh karena itu Bebangkit juga menggunakan tebu kuning.

Keseluruhan runtutan banten-banten itu adalah simbol mengundang dan ngelinggihang Catur Dewata, yaitu Iswara, Brahma, Mahadewa dan Wisnu (diwujudkan dengan banten Catur), di mana kedatangan beliau diibaratkan mengendarai Garuda (diwujudkan dengan banten garuda), dijamu di taman yang asri (diwujudkan dengan banten Sekartaman), dihaturi ayaban (berupa banten Suci Agung dan Pulagembal), dan pengiring Garuda dihaturi ayaban banten Bebangkit.

Sumber sastranya: Pelutuk Banten.

3 comments to Banten Sekartaman dan Balen Bebangkit

  • 1
    Dipayana says:

    Om Swastaystu
    saya mau tanya mengenai Banten Bagia pulakerti. apa bisa dijelaskan makna, Fungsi serta sarana pembuatan banten Bagia Pula kerti tersebut!!!!saya sudah cari banyak buku-buku tapi jarang ada yg menyebutkan tentang pembuatan banten tersebut.

  • 2

    Banten Bagia Pula-Kerti mengandung makna sesuai dengan namanya yaitu bagia = kebahagiaan; pula = menanam; kerti = perbuatan. Jadi arti keseluruhannya : kebahagiaan karena telah berhasil menanamkan perbuatan (suci). Maknanya lebih jauh : bukti telah melakukan upacara yadnya yang utama. Upacara yadnya itu misalnya upacara ngenteg linggih, mapedudusan, nubug pedagingan, mecaru panca kelud, yang dilakukan pada saat membangun/memperbaiki Pura/Sanggah Pamerajan, dan diulang setiap 10 tahun. Banten inti adalah bebangkit akedengan, di masukkan kedalam sebuah gentong besar, kemudian dihias dengan kwangen 33 buah, orti, kekecer, tegteg. Dalam gentong juga diisi panca datu. Bagia Pula-Kerti ditanam di hulu Pura.

  • 3
    I gusti made sunarta says:

    om swastiasti ratu singgih ida pandita begawan,

    ratu singgih begawan sane banget suciyang titiang, titiang jagi nunasin indik piodalan ring pemerajan inggih punika indik piodalan mesekar taman (ngangge pulegembal).sapunapi sane patut, manut sastra yening wantah ngaturan piodalan ngange pulegembal.sane banget tunasin titiang indik, banten sane meunggah ring suang-suang pelinggih, caru ipun lan sane tiosan manut upacara punika.

    Inggih wantah asapunika sane banget lungsur titiang majeng ring ratu singgih begawan.

    matur suksma aturan titiang lan titiang nunas iwang yening wenten sane nenten manut ring sejeroning pinunas titiang.

    Om santih santih santih om

    Suksma

    I gusti made sunarta

Leave a Reply

  

  

  

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>