Kawitan dan Manusia

QUESTION:

Saya ingin bertanya tentang kawitan. Adakah hubungan kawitan dengan manusia yang hidup sekarang ini dilihat dari kehidupannya? Maksudnya kaitannya dengan jodoh dan rejeki?

Saya jg sedang mencari di mana kawitan saya, sebab kakek saya (keturunan ke tujuh) sendiri tidak tahu. Di lombok kami tinggal di pajang, dari cerita orang tua dikatakan kami berasal dari karangasem, nama dadya di lombok adalah macang.

Beberapa keluarga meyakini keturunan arya ngurah telabah – kawitannya di karangasem (tepatnya saya tidak tahu). Keluarga yang lain mengakui keturunan arya kenceng (tetapi mereka mengatakan kawitannya di karangasem – setahu saya dari buku yang saya baca “babad tabanan”- kawitan arya kenceng adalah di “Pura Kubon Tingguh-Tabanan”).

Karena kerancuan ini saya mencari sendiri dan saya pernah ke kawitan arya kubon tubuh “keturunan arya kutawaringin”. Di sini saya mendapatkan permata yang bergambar naga.

Semuanya begitu rancu bagi saya. Dalam kesempatan ini saya meminta bantuan Bhagawan, kiranya apa yang harus saya lakukan. Adakah cara untuk membuktikan bahwa kami keturunan arya (apa)?

ANSWER:

1. Berbakti kepada Ida Bhatara Kawitan penting karena merupakan salah satu srada (keyakinan) dalam agama Hindu-Bali. Lihat srada ke-2: Atma Tattwa, dan srada ke-4: Punarbhawa.

2. Oleh karena itu penting untuk mengetahui dan berbakti pada Kawitan.

3. Bila belum menemukan Kawitan, dapat menempuh jalan ‘meluasang’ atau bertanya kepada Jero Balian metuun yang baik.

Jangan hanya satu saja, tetapi usahakan lebih dari lima. Bila semua atau sebahagian besar sama-sama menyebutkan salah satu Kawitan, boleh dipercaya dan dijadikan pegangan.

4. Bila kita bhakti kepada Kawitan maka jalan hidup kita dimudahkan, ya jodoh, ya rejeki, ya keselamatan, dll.

16 comments to Kawitan dan Manusia

  • 11
    de arjana says:

    saya bingung dg pura pedarmaan sira arya gajah para lan sira arya getas…
    karna diwilayah karangasem tepatny di sukang eneb ad juga pura kawitan gajahpara dan sesuai yg sy baca di buku ato di internet ad jug pedarmaan sira arya gajah para di desa ngis.. jd bg para sesepuh ataupun sejarahwan yg tau agr sudi kirany memberikan jawabanny .suksm

  • 12
    de arjana says:

    om swastyastu…
    ratu peranda sane dahat suksmayang titiang sadurunge titiang nunas pengampura puniki antuk nambet titiang . driki titiang jagi nakenang pariindik pura pedarmaan kawitan sira arya gajah para lan sira arya getas…
    duwaning napi sane titiang baca ring babad arya gajah para wenten pura kawitan sira arya gajah para ring desa ngis /desa tembok kab buleleng. malih titiang ngemanggihin pura kawitan sira arya gajah para ring desa tukad luwah tepatny ring dusun sukangeneb yang mana diantara pura tsb jarkny tdk terlalu berjauhan. titiang meled pisan uning yg mana nika pura pedarmaan kawitan sira arya gajah para lan sira arya getas. ..? krenakmi di karang asem khususny nyama kawitan arya gajah para menjadi bingung sampai sekarang. inggh wantah asapunika sane takenang titiang antuk penjelasan utawi jawaban ring ratu peranda titiang matur suksma. om santhi santhi santhi om.

    • 12.1

      Om Swastyastu,

      Manut sekadi kasurat ring Babad Arya Gajahpara, linggih Ida Bhatara Kawitan duwene wenten ring Desa Ngis, Tembok. Ida Bhatara Arya Gajahpara masemeton sareng Ida Bhatara Arya Getas.

      Om Santih, santih, santih, Om

  • 13
    sudiartagedekapuk says:

    rahajeng galungan lan kuningan,mohon maaf lahir bathin,
    om swsatiastu ida bagawhan,

    ring keluarga tiang wenten masalah leluhur.niki garis besarnya tiang uraikan

    kocap,tabik pekulun leluhur tiang berasal dr keranbitan(pasek preteka),merantau 2 saudara k desa pupuan,sampae d pupuan 2 saudara ini bermusuhan (entah apa masalah yg pasti km blm tahu jelas)sampae mesasat sasatan siap selem,(info cerita dr tetua d pupuan),nah diusirlah adiknya oleh kakaknya,dan sang adik akhirnya ngaturang ayah d keluarga arya.masih satu desa pupuan.dan d nikahkan dngn salah satu gadis keluarga arya disana,dan upacara berlangsung d keluarga sang gadis(Arya)
    karna keluarga arya itu sangat darmawan suka menolong orang
    maka tak terasa sekian generasi sdh ada dr pernikahan tsbt,sampai meninggal dan d abenkan oleh keluarga arya trsbt,dan d linggihkan d mrajan dsn.
    menurut cerita,saya adalah keturunan sdh tingkat 7
    masalah mulai terasa dan mulai ngeh akan asal usulpun sering di bicarakan,saya ibaratkan d area satu mrajan arya itu ada 2 kubu,
    satu kubu memang trah arya,(A)dan yg satu saya sebut (P)preteka.
    suara2 miring sdh terdengar,kami dr kubu P dibilang arya tetempelan,dan banyak hal2 kecil yg membuat risih,
    nah dr kubu P ada 3 purus,
    nah sekian kejadian mepeluasan/metuun yg ada cuma itu,carilah kawitanmu,dansuatu hr itu pun terjadi,km dr 3 purus cuma 2 purus yg mencari kawitan,dan melalui parum kami resmi d keluarkan dr arya,1 purus tdk mau ikut,masih tetap ikut arya,
    karna situasi penuh dngn emosi(entah apa yg menyebabkan ) upacara nuntun pun kami lakukan d pertigaan,
    dan setelah kami nuntun dr pertigaan kami d sambut oleh generasi kakak leluhur kami yg dr dulu sdh punya pelinggh kawitan d pupuan.setelah melakukan rangkaian upacara dan kami generasi dr kerambitan bersatu dan membuat sanggah dadia yg baru,dan sdh ngenteg linggih dan sdh d puput oleh ida sri empu,
    kurang lebih 6 tahun berlalu muncul lagi perselisihan d dadia kami,antara generasi I (kakak preteka)dan generasi II(adik preteka)
    singkat cerita,kami metuun lagi,hasilnya
    leluhur kami yg dulu pernah tinggal d arya mau pulang k kawitannya tapi tdk mau melinggih jadi satu d sanggah dadia,kami generasi baru pulang k kawitan jd bingung,karna dr keluarga km ada yg kena sakit seperti ayan,dan sekarang sdh 2 orang yg kena,km jadi takut,karna ada yg bilang nanti semuanya akan kena.nah kami 2 purus ini sdh membuat turus rong tiga,di rumah tua kami,nah inilah yg jadi masalah
    bahkan km sdh ngedetin d pasih dan km langsung linggihang di rumah tua kami(turus rong 3)
    1,apa yg sebenarnya terjadi dr cerita tiang trsbt

    apakah km sdh benar pulang k kawitan,apakah upacara mendak nuntun dr pertigaan desa leluhur,sdh sampe nangkilang k catur parahyangan sdh mau ikut k kawitan,
    2,apa memang leluhur yg sdh menjadi hyang dewa punya masalahnya sendiri,karna semasa hidupnya ada cerita perselisihan seperti di atas tiang uraikan
    tapi kalo itu yg hrs diinginkan km tetap siap membuat pelinggih lagi d rumah tua km,walaupun dr generasi kakak tdk setuju kalo km membuat pelinggih baru.dan apa nama pelinggih tsbt yg d sungsung 2 purus.apa saja pelinggih yg paling sederhana yg perlu km buat
    3,dan km punya 2 kakek yg sdh meninggal tp blm d aben,dan nanti setelah d aben,dimanakah yg paling tepat d linggihkan?apa d sanggah dadia apa d sanggah mrajan km d rumah tua?mengingat ada perselisihan leluhur kami kami jd bingung
    tapi keinginan keluarga ingin d linggihkan d mrajan d rumah tua,kalo boleh,karena mengingat sebelumnya km pernah mendak ngedetin dr segara langsung km linggihkan d sanggah mrajan d rumah tua.

    suksme antuk galah ide begawan
    tiang nunas gung sinampure indik petaken titiang
    dumogi ledang nemu rahayu

    om santhi shanti shanti om

Leave a Reply

  

  

  

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Subscribe without commenting