Kematian Bayi

QUESTION:

Pertanyaan seputar upacara kematian bayi.

ANSWER:

Apabila calon bayi (hamil 1 bulan atau lebih) sampai bayi berusia 41 hari meninggal dunia, harus dikubur dan kemudian dilaksanakan upacara “Ngerapuh” di saat ada pengabenan keluarga.

Bayi yang berusia 42 hari sampai anak-anak belum “ketus gigi” bila meninggal dunia harus dikubur, kemudian diupacarai “Ngelungah” di saat ada pengabenan keluarga.

Anak-anak yang sudah ketus gigi sampai dewasa/ tua dilaksanakan upacara pengabenan seperti biasa baik langsung maupun tidak langsung (dikubur dahulu).

Tata cara mengubur bagi calon bayi yang keguguran, cukup dimandikan dengan air kumkuman saja, terus dibungkus kain putih, lalu dikuburkan di kuburan Desa.

Ketika menguburkan disertakan sebuah tegteg daksina. Jangan menguburkan calon bayi yang keguguran di halaman rumah, atau membuangnya di sembarang tempat. Mohon agar ibu-ibu dan Dokter/ Bidan yang membatalkan kandungan memperhatikan masalah ini.

Calon bayi yang dikubur/ dibuang sembarangan akan menjadi bhuta yang mengganggu ketentraman hidup manusia.

Perbedaan upacara Ngerapuh dan Ngelungah sebagai berikut: upacara Ngerapuh dilaksanakan karena calon bayi atau bayi belum terkena pengaruh Panca Indria, maka yang ada hanya Pancamahabutha (badan kasar) sedangkan Pancatanmatra (pengaruh Panca Indra terhadap Atman) belum ada.

Anak-anak di atas usia 42 hari sampai ketus gigi Pancatanmatra-nya masih sedikit, sedangkan setelah ketus gigi Pancatanmatranya sudah banyak. Sumber sastra: Lontar Yama Purana Tattwa.

21 comments to Kematian Bayi

  • 11
    nyoman agus says:

    Om Swastiastu Ida Bhagawan, patut napi ten yening calon janin yg digugurkan nika keanyud ring segara?

    • 11.1

      Om Swastyastu,

      Yening terpaksa pisan, dados, nanging malih pidan kapo yening jagi ngupacarai ngerapuh, mangdene kaulapin ring segara. Yening presida, becikan mependem ring setra, mangde dane polih ngayah ring Ida Bhatara Mrajapati.

      Om Santih, santih, santih, Om

  • 12
    Putu Sari says:

    Saya sempat pengguguran dengan usia kandungan satu bulan lebih,,,apakah calon janin yg digugurkan itu wajib dibuatkan upacara??? karena saya tdk tau calon janin yg blm tumbuh itu dibuang kemana oleh dokter. Apa akibat apabila tdk dibuatkan upacara??? dan Upacara apa yg seharusnya dilaksanakan????

Leave a Reply

  

  

  

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>