Kematian Bayi

QUESTION:

Pertanyaan seputar upacara kematian bayi.

ANSWER:

Apabila calon bayi (hamil 1 bulan atau lebih) sampai bayi berusia 41 hari meninggal dunia, harus dikubur dan kemudian dilaksanakan upacara “Ngerapuh” di saat ada pengabenan keluarga.

Bayi yang berusia 42 hari sampai anak-anak belum “ketus gigi” bila meninggal dunia harus dikubur, kemudian diupacarai “Ngelungah” di saat ada pengabenan keluarga.

Anak-anak yang sudah ketus gigi sampai dewasa/ tua dilaksanakan upacara pengabenan seperti biasa baik langsung maupun tidak langsung (dikubur dahulu).

Tata cara mengubur bagi calon bayi yang keguguran, cukup dimandikan dengan air kumkuman saja, terus dibungkus kain putih, lalu dikuburkan di kuburan Desa.

Ketika menguburkan disertakan sebuah tegteg daksina. Jangan menguburkan calon bayi yang keguguran di halaman rumah, atau membuangnya di sembarang tempat. Mohon agar ibu-ibu dan Dokter/ Bidan yang membatalkan kandungan memperhatikan masalah ini.

Calon bayi yang dikubur/ dibuang sembarangan akan menjadi bhuta yang mengganggu ketentraman hidup manusia.

Perbedaan upacara Ngerapuh dan Ngelungah sebagai berikut: upacara Ngerapuh dilaksanakan karena calon bayi atau bayi belum terkena pengaruh Panca Indria, maka yang ada hanya Pancamahabutha (badan kasar) sedangkan Pancatanmatra (pengaruh Panca Indra terhadap Atman) belum ada.

Anak-anak di atas usia 42 hari sampai ketus gigi Pancatanmatra-nya masih sedikit, sedangkan setelah ketus gigi Pancatanmatranya sudah banyak. Sumber sastra: Lontar Yama Purana Tattwa.

16 comments to Kematian Bayi

  • 1
    indira says:

    Ratu ..
    Mohon bantuannya untuk menafsirkan mimpi saya .
    Beberapa hari lalu saya bermimpi didatangi anak saya yg sudah meninggal .
    Dalam mimpi itu, sambil nangis dia seperti berkata : “mama, keliling adek di ajak bobo..”
    Padahal saat meninggal anak saya itu baru berumur 3minggu & belum bisa berbicara .
    Dia meninggal 1,5 bln yg lalu .

    Yg ingin saya tanyakan :
    • Apa mungkin dia merasa tidak tenang disana? Mengingat saya & ayahnya beragama hindu, namun dia terpaksa dikuburkan secara islam (mengikuti agama kakek saya) karena kami belum menikah .

    • Saat dia dimakamkan, saya berjanji untuk meng’hindu’kannya (mengulang proses pemakaman secara hindu) namun blm bisa terlaksana karena sampai saat ini saya&ayahnya belum meresmikan hubungan kami . Apakah saya harus menepati janji saya itu? Apa upacara yg harus saya lakukan? Bagaimana jika ternyata saya tidak bisa memenuhinya (misalnya karena saya&ayahnya telah berpisah)?

    • Apakah dalam kasus seperti saya (yang meninggal dimakamkan secara non hindu) ini memungkinkan bagi saya untuk nunas baos / sambat sare si anak? Jika bisa, banten apa saja yg harus saya persiapkan?

    Terima kasih atas perhatian Ratu sebelumnya .
    Saya sangat harapkan pencerahan dari Ratu karena saat ini saya sangat bingung .

    • 1.1
      Bhagawan Dwija says:

      @indira: Roh anak anda sengsara. Maka ikuti petunjuk ini berurutan sebagai berikut : 1. Anda menikah dulu dengan resmi menurut Agama Hindu. 2. Anak yang meninggal itu diupacarai : a) “Meperas” b) Suddi Wadhani (menjadi Hindu). 3. Pindahkan jenazahnya dari kuburan Islam ke kuburan Hindu secara simbolis. 4. Upacarai dia “Ngerapuh” 5. “Linggihkan” rohnya di Sanggah/Pamerajan suami. Bila anda membutuhkan bantuan saya untuk melaksanakan upacara-upacara itu, hubungi saya di HP 081-338-423-720. Walaupun anda berdua telah berpisah (cerai ?) roh anak anda akan tetap menuntut tanggung jawab anda berdua, dan akan selalu mengganggu kehidupan anda berdua bila anda “lari” dari tanggung jawab. Tanggung jawab anda timbul karena terjadi perkawinan (pembuahan) sehingga roh pihak keluarga lelaki bisa turun ke dunia (re-inkarnasi). Kejadian ini, dalam kondisi normal mestinya disambut dengan gembira. Namun dalam kasus anda, kehidupan anak tidak berlanjut, dan roh itu harus dikembalikan ke alam nirwana menurut tradisi dan keyakinan Agama Hindu di Bali, sesuai petunjuk saya diatas.

  • 2
    indira says:

    Ratu ..
    Seandainya karna sesuatu dan lain hal (misalnya karna ayah anak itu ingkar dari tanggung jawab terhadap saya), kami tidak bisa melangsungkan upacara perkawinan, apakah tidak ada solusi lain yg bisa saya tempuh agar saya bisa menebus hutang saya terhadap si anak?

  • 3
    mang sri says:

    Ratu , saya mohon bantuannya untuk mengartikan apa itu ” NGELUNGAH ”
    Karna saya pernah mengalami keguguran di kehamilan saya akan menginjak 3 bulan , masih berupa darah dan pada waktu itu kondisi janin nya juga tidak berkembang .
    yang mau saya tanyakan apa perlu saya dan suami beserta keluarga melakukan upacara ngelungah tersebut .
    karena di desa adat kami di Jimbaran akan mengadakan upacara masal.
    saya mohon jawabannya ….
    suksma.

  • 4
    GekW says:

    Ratu begawan, dados metaken lewat sms ngih biar gelis dijawab.
    suksma

  • 5
    dian says:

    ratu begawan tiang mau bertanya,waktu ini saya hamil di nyatakan positif tapi pas umur kandungan saya 40hari saya keguguran,apakah saya harus melaksanakan upacara ngelungah,mohon jawaban dari begawan, suksma.

    • 5.1

      Om Swastyastu,

      Ya, upacaranya bernama “ngerapuh”. Tanggal 11 Juli 2013 saya mengadakan upacara pitrayadnya masal (termasuk ngerapuh dan ngelungah). Kalau mau turut daftarkan ke 087-762-986-438. Biayanya Rp.1.500.000,–

      Om Santih, santih, santih, Om

  • 6
    wayan parwata says:

    om swastiastu ratu begawan,
    tyg mau tanya tentang upacara ngerapuh,karena beberapa bln yg istri tyg sempat keguguran lalu sisa2 darah tsb sy kubur dibelakang rumah….punapi nike ratu begawan???sekarang istri ty sudah hamil lagi..
    dan juga ibu saya dulu sempat keguguran juga tapi seingat sy dibuang sembarang oleh ayah…..nah tyg mau tanya tentang apa yg harus tyg lakukan mangkin….tolong dibalas ke email tyg langsung ngih…

    dukuhbali_service@yahoo.co.id

    suksemw katur
    om shanti shanti shanti om

  • 7
    wayan parwata says:

    om swastiastu ratu begawan,
    tyg mau tanya tentang upacara ngerapuh,karena beberapa bln yg lalu istri tyg sempat keguguran lalu sisa2 darah tsb sy kubur dibelakang rumah….punapi nike ratu begawan???sekarang istri ty sudah hamil lagi..
    dan juga ibu saya dulu sempat keguguran juga tapi seingat sy dibuang sembarang oleh ayah…..nah tyg mau tanya tentang apa yg harus tyg lakukan mangkin….tolong dibalas ke email tyg langsung ngih…

    dukuhbali_service@yahoo.co.id

    suksemw katur
    om shanti shanti shanti om

  • 8
    i gusti bagus susila says:

    om swastyastu ratu bhagawan dwija..
    tityang nunas pencerahan ratu..nunas iwang tityang matur.dumun wenten sampun kirang rangkung 1,5 tahun istri tityang hamil keni keguguran umur 2 bulan kandungan..kejadiannya jam 02.00 wib..tityang megenah ring jakarta kantun ngekos, ring belakang rumah kos punika genah tityang tanam ari-ari.tityang kaput ngangge kain kaos warna putih (dwaning durung medue kain kasa) benjangane tityang aturang wantah kembang kemanten..nanging dwaning genah tityang nampek tukad alit,akeh irike wenten alu.benjanganne malih panggihin tityang genah tanam ari-ari punika sampun ical(rusak) kadi kelumbih saking prigian tukad alit punika.. yen kadi mangkin tityang durung uning napi-napi ratu, tityang mamitang mangda ratu bhagawan mapaica pawarah-warah ring sikian tityang..

    mohon dibalas ratu bhagawan dwija.
    matur suksma ping banget
    Om santih santih santih Om

    • 8.1

      Om Swastyastu,

      Indik punika kabencana, napi malih magenah ring dura-negara (diluar Bali). Sampunang meweh, indayang margiang sekadi puniki :
      1. Yadiastu gegumuke punika sampun kalumbih alu, tetep manten ngaturang saiban/ngejot nyabran raina derika. Yen nuju reraghinan aturang soda sapunapi je bentuk soda punika manut kauninganne.

      2. Benjangan yen wenten galah budal ke Bali, jumputin tanah gegumuke punika, raris pendem ring setra adat duwene. Yen sampun kenten, usanang malih mesoda ring genahe ngawit.

      3. Yen wenten upacara puitrayadnya di Bali, sarengang upacara ngerapuh.

      Om Santih, santih, santih, Om

  • 9
    Gede Budi says:

    Om Swastyastu,
    Ida Bhagawan sane Bhaktinin Tyang, waktu niki tgl 11 Agustus 2013 tyang sareng keluarga nyarengin acara ngelungah ring Grya Ida Bhagawan. Saat acara nike dilaksanakan puncaknya ngelungah tgl 11 Agustus 2013 di kuburan Kayu Buntil disana dilaksanakan cukup sampai nguyeg dan nganjut, setelah itu selesai tanpa perlu harus ngedetin malih, Ngeroras dan ngelinggiang.
    Mangkin di Lampung Wenten upacara Pitra Yadnya Massal, kebetulan tyang ikut penitia dan tau banyak apa yg dilaksanakan dan ada dua tempat yang sedang melaksanakan acara nike. Ada hal berbeda yang tyang lihat : (1) mengikuti petunjuk Ida Sri Mpu dilaksanakan acara ngelungah itu setelah nganjut, ngedetin lagi terus ikut ngeroras dan ngelinggiang dikemulan. (2) mengikuti petunjuk Ida Pedanda dilaksanakan acara ngelungah itu setelah nganjut, ngedetin lagi tapi tidak ikut ngeroras dan tetapi ikut ngelinggiang dikemulan.
    Acara itu dilaksanakan di dua tempat dua desa berdampingan dengan runtutan acara yg berbeda. karena yg satu pemuputnya Ida Sri Mpu dan yg satunya pemuputnya Ida Pedanda.
    Yang benar itu sejatinya seperti apa ? mohon petunjuknya Ida Bghagawan …… Suksme

    I Gede Budi Artana, S.Pd. MM
    Saking Kampung Bali Sadhar Utara, Kecamatan Banjit
    Kabupaten Way Kanan – Lampung

    • 9.1

      Om Swastyastu,

      1. Saya ralat sedikit pertanyaan anda : upacara puncak pitrayadnya massal di Gerya adalah tanggal 11 Juli, 2013,bukan 11 Agustus 2013.

      2. Untuk upacara ngerapuh yang dilaksanakan di Gerya Tamansari Lingga yang saya pimpin, prosedurnya bersama-sama dengan sawa adalah :
      1. Nyugjug di Pura Dalem
      2. Ngedetin
      3. Meseh lawang
      4. Ngaskara
      5. Pemasmian (ngaben)/ngeseng di setra Kayubuntil
      6. Nganyut di segara kayubuntil
      7. Ngedetin dan kelinggihang ring kampuh sangge (Lanang/Istri) per Dadia/Perseorangan
      8. Nyekah
      9. Nganyut sekah
      10. Ngedetin nganggen kampuh lanang/istri
      11. Mepaingkup
      12. Meajar-ajar
      13. Ngelinggihang di sanggah pamerajan suwang-suwang.

      Proses/prosedur upacara ini sudah sesuai dengan pedoman lontar Yama Purana Tattwa.

      Dalam kasus anda seperti yang dikemukakan diatas, mungkin anda tidak memperhatikan prosedur terperinci seperti diatas mulai nomor 7 dst. karena kesibukan anda dan banyaknya peserta yang hadir.

      Om santih, santih, santih, Om

Leave a Reply

  

  

  

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Subscribe without commenting