Kertas Ulantaga

Kertas Ulantaga memang diimport dari Cina, dibuat dari bahan sejenis bambu yang hanya tumbuh di Cina. Mengapa harus memakai Ulantaga, tidak ada sumber sastra yang saya temukan. Lontar-lontar seperti Yama Purana Tattwa tidak menyebutkan “kenapa” tetapi hanya mengatakan “harus menggunakan”.

Demikian juga mengenai penggunaan “pis bolong” dari Cina. Hanya saja untuk penggunaan pis bolong sudah ada keputusan Paruman Sulinggih yang dituangkan dalam Kesatuan Tafsir Terhadap Aspek-aspek Agama Hindu, bahwa pis bolong bisa diganti dengan uang Rupiah resmi yang berlaku sekarang, misalnya dengan uang logam.

Jadi jika dalam lontar disebut menggunakan “pis bolong solas keteng” maka kita dapat menggunakan uang logam pecahan Rp.100,– atau lebih sebanyak 11 biji. Jika tidak punya uang logam apa bisa pakai uang kertas?

Nah ini dalam Kesatuan Tafsir tidak disebutkan dengan jelas. Jadi gunakan “wiweka” (kebijaksanaan).

Penggunaan uang logam maksudnya agar awet dan tidak gampang rusak. Mengenai penggantian Ulantaga dengan kertas tik biasa yang tipis sudah sering saya lihat digunakan oleh beberapa Sulinggih, namun saya pribadi belum berani menggikuti seperti itu karena belum ada acuan resmi dari Paruman Sulinggih yang disyahkan PHDI.

Jadi saya masih tetap menggunakan Ulantaga, walaupun potongannya di perkecil untuk menghemat biaya. Harga selembar Ulantaga ukuran 30 x 30 Cm sekarang di Pasar Badung +/ – Rp 75.000,-

Mengapa Ulantaga belum diganti dengan kertas tik biasa, saya “menduga” bahwa Paruman Sulinggih yakin bahwa kertas ulantaga itu masih ada pabriknya di Cina, sedangkan pis bolong sudah tidak diproduksi lagi di Cina.

4 comments to Kertas Ulantaga

  • 1
    Rama says:

    Penjelasan yang sangat menarik sekali.
    Tetapi penjelasan di atas berbeda dengan di http://www.cybertokoh.com/index.php?option=com_content&task=view&id=334&Itemid=62.

  • 2
    I Made Sukerta says:

    Om Suastiastu Ida nak Lingsir…mamitang lugra titiang jagi nguningayang pemargi sane wenten paiketan ring pemargi “pis bolong/pis logam”
    dumun titiang polih pamuus:mangde ngaturang i dewa bungkak gadang-gadig-bulan mepayas(bungkak mekasturi medaging kwangen kalilit antuk benang tridatu medaging jinah bolong tiga) wenten taler pamuus:gaturang i dewa canang rarapan jangkep medaging jinah kelintingan/jinah logam.yening pamuus jinah bolong nanging titiang ngambil jinah kelintingan pastika sampun Ida duka,pamuus Ida sekadi:duglig i dewa…becikang dewa mireng pamuus Manire napi sane kayunang Manire mangde nenten seliwah…!!!
    saking riki prasida titiang ngambil kesimpulan jinah bolong sareng jinah kelintingan punike matiosan sukman nyane ring niskala nanging yening ring keputusan paruman Sulinggih kedadosang titiang matur sinampura santukan tan jenar uning lan tan purun ring niskala…
    wantah nike sane prasida aturang titiang,kirang langkung ledang ngampurayang lan mapaica taler pemargi luwih utama…
    Suksam..Om Shantih Shantih Shantih Om

  • 3
    Bhagawan Dwija says:

    Yening nika dados kabuat pisan ring manah, mejalaran antuk bhakti ring Ida Bhatara, durusang ngemargiang sekadi pikayun, mawinan iraga megama Hindu ring Bali puniki untengne ngerereh manahe liang ngastiti dharma.

Leave a Reply

  

  

  

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>