Pelangkiran

QUESTION:

Saya senang sekali bisa membaca Web Stiti Dharma secara on line, sehingga saya bisa membaca berbagai pertanyaan dan jawaban dari Ida Bhagawan. Seolah-olah saya mempunyai seorang Guru, yang bisa saya tanya bila saya mengalami kebimbangan dan ketidaktahuan.

Saya ada beberapa pertanyaan sbb.:

  1. Sebaiknya di rumah ada pelangkiran apa saja? Apakah setiap pelangkiran atau pelinggih memerlukan daksina? Apa mantram ngunggahang tegteg daksina tsb?
  2. Kalau menurut Hindu di Bali, sebaiknya di atas stana Hyang widhi dipasang gambar apa? atau simbol apa?
  3. Bhagawad gita terjemahan siapa yang sebaiknya saya baca? Karena beberapa terjemehan cenderung tendesius ke sekte tertentu.
  4. Banyak buku yang lebih condong ke sekte tertentu, bagaimana saya membacanya?
  5. Bolehkah saya menggunakan mantra Gayatri untuk semuanya? menggantikan mantra lain spt saat makan, saat mandi, tidur dsb.

Demikian pertanyaan saya yang cukup banyak, terima kasih atas segala bimbingannya.

ANSWER:

1. Perlu ada pelangkiran di setiap kamar tidur (bagian kepala) untuk linggih ‘kanda-pat’ kalau ada bayi belum 3 bulanan ada pelangkiran dari anyaman bambu untuk linggih ‘hyang kumara’.

Pelangkiran juga di dapur untuk linggih Bhatara Brahma dan Bhatara Wisnu, ditempatkan ‘pulu’ berisi beras segenggam. Di pelangkiran itu perlu diisi ‘pejati’, yakni banten tegteg, daksina, peras, ajuman.

Setiap purnama pejati ini diganti dengan yang baru. Setiap hari ‘ngejot’ atau maturan di pelangkiran-pelangkiran itu dengan canang sari berisi masakan hari itu, cukup dengan sesontengan memakai bahasa biasa saja, tidak usah pakai mantram.

Tirta untuk mebanten ‘saiban’ itu minta di geria-geria, yaitu tirta pelukatan. Tirta itu bisa disimpan untuk keperluan sebulan atau lebih.

2. Simbol acintya. Jangan memasang gambar-gambar model India, karena itu tidak dikenal dalam tradisi kita.

3. Terjemahan Bapak Prof. Dr. Ida Bagus Mantra (alm, mantan Gubernur Bali)

4. Hati-hati, karena sekarang ini banyak sekali orang atau kelompok yang ingin meniadakan tradisi beragama Hindu di Bali atau singkatnya Agama Hindu-Bali.

Agama kita di Bali adalah agama Hindu yang sangat khas, yakni: Siwa-Bodha, dan pula sedang bercampur dengan 9 sekte yang disatukan oleh Ida Mpu Kuturan di abad ke-11. Jadi Agama Hindu-Bali tiada duanya di dunia.

Untuk mendalami agama Hindu-Bali, baca lontar atau terjemahannya, banyak tersedia di Gedong Kirtya, Singaraja-Bali. Atau datang ke geria-geria (al. ashram Ida Pedanda Gde Made Gunung, atau ke geria saya)

5. Boleh.

13 comments to Pelangkiran

  • 1
    wayan adi santika says:

    saya baru tahu kalau ada wab Web Stiti Dharma. yang pas untuk saya bertanya, karena ilmu agama saya sangat minim sekali. selain karena keterbatasan acuan untuk belajar juga karena saya berada didaerah perantauan.saya mengajukan beberapa pertanyaan tentang pelangkiran.

    saya dirumah punya sebuah pelangkiran. pertannyaannya:

    1. saat purnama, banten apa mananya yang harus atau yang boleh saya haturkan dipelangkiran tersebut dan mantramnya apa?
    2. saat tilem, banten apa namanya yang harus atau yang boleh saya haturkan dipelangkiran tersebut dan mantramnya apa?
    3. saat rerainan dan atau galungan, kuningan, saraswati, pagerwesi dan lain sebagainya banten apa yang harus saya haturkan atau yang boleh saya haturkan dan apa mantramnya??
    4. apakah saat mebanten dipelangkiran tersebut menggunakan tirta? kalau iya dari mana saya bisa mendapatkan tirta tersebut? apakah boleh tirta yang dari pura saat persembahyang?
    5. saat purnama tilam dan rerainan lainnya, selain mebanten dipelangkiran, dimana lagi saya harusx mebanten? banten apa namanya dan apa mantramnya??

    demikian pertannyaan saya yang panjang dan lebar, kiranya penjelasannya dapat memberikan pencerahan buat saya.trimakasih

    • 1.1

      Om Swastyastu,

      1. Pejati (tegteg daksidna peras ajuman)
      2. Sama namun dibawah pelangkiran membuat segehan nasi manca warna
      3. Sama, segehan dibawahnya segehan alit saja
      4. Gunakan tirta pelukatan dari Sulinggih. Jangan menggunakan tirta dari Pura kalau itu wangsuhpada. Minta tirta pelukatan.
      5. Di natar pekarangan, didapur, ditempat sumber air, dan dikamar tidur. Juga membuat pengayengan untuk Kawitan (banten pejati) dan roh leluhur (Raja Dewata) dengan banten sodaan.

      Om Santih, santih, santih, Om

  • 2
    imade sucipta says:

    om swastyastu ratu begawan titiang jagi metaken tentang perbedaan beberapa pelinggih dalam tiap rumah

    1 periangan dan taksu, kadang ada yang membuat keduanya, kadang salah satu saja, dan ada yang membuat taksu dengan dua rong

    2 apa nama dan fungsi pelinggih yang ada di natah umah,karena ada yang berupa rong satu beratap dan ada tidak beratap

    3 kemudian letak pelinggih lebuh apakah di dalam pintu pekarangan atau diluar

    4 apakah pelinggih taksu, ngrurah, tugu karang,lebuh dan pelangkiran merupakan bagian panca sanak

    om santhi santhi santhi om

    • 2.1

      Om Swastyastu,

      1. Taksu saja yang dibuat sebagai linggih Bhatari Saraswati berbentuk bebaturan rong 1
      2. Sedahan karang, bentuknya seperti taksu
      3. Diluar pagar, dipinggir jalan (telajakan)
      4. Tidak

      Om Santih, santih, santih, Om

  • 3
    made suarta says:

    om swastyastu….ampura ratu,titiang jagi metaken….
    ampura,nganggen bahasa indonesia…
    sewaktu ada ngaben masal di kampung,tiang mengikuti proses mesangih/metatah. setelah itu tiang jg mengikuti proses mewinten
    pertanyaan nya:1. apakah tiang boleh mewakili pemangku di sanggah apa bila beliau berhalangan?
    2.saat mewinten,tiang di beri daksine yg ada potongan rambut saya…siapakah yg ngelinggihin daksinane punike?

    inggih,nike kemanten pitaken tiange dumun,suksma…..

    om santhi,santhi,santhi om

  • 4
    Artawan says:

    *Om Swasti Astu*
    Bhagawan Dwija sane suciang titiyang.
    Tiang jagi metaken:
    1. Buku karangan sire sane sepatutne anggen tiang sesuluh ritatkale nganteb piodalan ring Mrajan, pure penataran Ped,nedunan Bhatara Bhatari miwah ritatkale nyolahan tapakan Ide Bhatara (tetapakan).
    Wantah asapunike pitaken titiyang.
    *Om Santih, Santih, Santih, Om*

  • 5
    komang says:

    Ratu Baghawan,
    Saya seorang Ibu satu anak, Tyang tinggal di rumah keluarga ibu mertua, pusat Bapak Mertua adalah di Tabanan, kami tidak diperbolehkan membuat pengayengan permanent, sementara Ayah Ibu Mertua tidak membuat Turus Lumbung, pertanyaan tyang apakah boleh tyang ngayeng dari pelangkiran di kamar ? banten napi apakah harus tyang ngaturang daksine linggih di pelangkiran kamar..? Matur Sukma Baghawan.

  • 6
    diarta says:

    Om Swastiastu Ratu Baghawan,
    Mohon Maaf sebelumnya kalo tiang pakai bahasa indonesia, karena gak begitu bisa bahasa halus
    tiang mau bertanya ratu beghawan
    1. bolehkah saya melinggihkan patung dewa siwa di pelangkiran tiang di kamar?

    Sukseme, Om santhi santhi santhi Om

    • 6.1

      Om Swastyastu,

      Boleh tapi terlalu berlebihan, karena Siwa adalah niyasa Tuhan (Sanghyang Widhi) mestinya distanakan di lingkungan yang lebih sakral/suci. Bukan di pelangkiran kamar tidur yang mungkin digunakan untuk hal-hal khusus.

      Om santih, santih, santih, Om

Leave a Reply

  

  

  

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>