Sekilas Mudra

MUDRA seperti yang diuraikan dalam Buku Mudra’s on Bali karangan Kat Angelino, berasal dari kata “mud” yang berarti “membuat senang”. Dalam hal ini maksudnya adalah membuat senang para Dewata yang dipuja.

Mudra diwujudkan dalam sikap-sikap badan, sikap-sikap tangan, dan sikap-sikap jari ketika memuja.

Dengan demikian secara singkat dapat dirumuskan bahwa Mudra adalah sikap atau gerakan badan yang sakral yang digunakan dalam pemujaan, termasuk sikap duduk padmasana, sikap berdiri pada asana, sikap tangan dewa pratista, sikap tangan amusti karana, sikap mebakti, sikap-sikap yoga, dan lain-lain.

Sikap-sikap ini tidak hanya membuat senang para Dewata, tetapi juga membawa rasa tenteram ke alam batin bagi yang melakukannya.

Berdasar keterangan itu, MUDRA SECARA UMUM DAPAT DILAKUKAN OLEH SIAPA SAJA KETIKA MEREKA MENGUATKAN BATIN DAN BERKONSENTRASI MEMUJA TUHAN/ IDA SANGHYANG WIDHI WASA.

Menurut Lontar Argha Patra, mula-mula di India ada 108 jenis mudra, tetapi yang dikembangkan di Indonesia hanya 55 jenis, dan yang populer hingga saat ini ada 32 jenis.

Sikap-sikap mudra diperoleh mula-mula dari Anumana Pramana kekuatan batin para Maha Rsi. Dasar utama melakukan mudra adalah kesucian batin. Penggunaannya hanya untuk kepentingan memuja Tuhan/ Ida Sanghyang Widhi Wasa, tidak dilakukan secara sembarangan.

Setiap orang dapat memilih diantara 55 jenis mudra yang sesuai dengan kebutuhan pemujaan.

Misalnya bagi para walaka ketika mepuja Trisandya, menggunakan mudra Padmasana dan Amusti Karana; untuk Pinandita/ Jero Mangku menggunakan Astra Mudra ketika nganteb; untuk Sang Sadaka menggunakan mudra lengkap ketika Ngarga Tirta dan Ngili Atma.

Sikap-sikap mudra senantiasa diikuti mantra-mantra tertentu. Bagi para walaka ketika bersikap mudra Padmasana mengucapkan mantra:

OM PADMASANA YA NAMAH, OM PRASADASTITI SARIRA SIWA SUCI NIRMALA YA NAMAH SWAHA

Bagi Pinandita/ Jero Mangku ketika bersikap Astra Mudra, mengucapkan Astra Mantra.

Bolehkah walaka dan Pinandita/ Jero Mangku menggunakan 55 jenis mudra? Boleh saja, namun apa gunanya.

Seperti penjelasan di atas, mudra tidak berdiri sendiri; mudra senantiasa diikuti mantra, dan mantra digunakan untuk tujuan tertentu.

Misalnya mudra-mudra untuk Ngili Atma hanya digunakan oleh Sang Sadaka karena proses Ngili Atma hanya dapat dilakukan oleh mereka yang sudah Dwijati, sedangkan bagi Ekajati belum mampu melakukan Ngili Atma.

Kesimpulan Pandita adalah: PINANDITA/ JERO MANGKU DAPAT MENGGUNAKAN MUDRA TERTENTU SESUAI DENGAN KEBUTUHAN PEMUJAAN, DAN SEBAIKNYA DENGAN BIMBINGAN SANG SADAKA.

Untuk menambah pengetahuan tentang mudra bacalah buku: Surya Sevana, The Way to God of a Balinese Siva Priest, karangan C. Hooykaas, penerbit : N.V. Noord Hollandsche Uitgevers Maatschappij, Amsterdam, 1966. Buku ini ada di Gedong Kirtiya, Singaraja – Bali.

1 comment to Sekilas Mudra

  • 1
    sudarsana says:

    Om Swastyastu,
    Ida Bhagawan sane singgihang titiang.
    Jawaban Ida Bhagawan tanggal 5 Maret 2012, terkait masalah sikap tangan saat menyembah dan sikap tangan saat Asana dan Pranayama ketika sembahyang, meminta agar saya membaca artikel MUDRA,sudah saya lakukan, namun jawaban yang saya inginkan tidak ada di artikel itu. Sehingga kembali saya mohon agar Ida Bhagawan berkenan menguraikan jawaban sesuai pertanyaan saya. Karena saya masih menunda jawaban atas pertanyaan siswa.
    Pertanyaan tersebut adalah;
    1. Bahwasannya sikap tangan yang baik saat menyembah adalah “takep tangan” atau “Cakuping kara kali”, Lantas bagaimana posisi ujung jari (sejajar apa?) ketika menyembah: Ida Sanghyang Widi, Para Rsi, para Dewa, Bhatara/Leluhur, Bhuta dan Manusa. (menurut Kesatuan Tapsir yang dapat disembah ada enam)
    2. Saat Asana dan Pranayama sebelum Trisandya, sikap tangan ada dua pendapat, satu pendapat mengatakan “tangan di paha, telapak menghadap ke atas”; pendapat kedua “tangan di paha, telapak menghadap ke atas, ujung ibu jari dan ujung telunjuk disatukan”. Mana yang benar dari kedua pendapat dimaksud?
    Om Shatih Shantih Shantih Om

Leave a Reply

  

  

  

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>

Subscribe without commenting