Upacara Pindah Rumah (Menempati Rumah Baru)

QUESTION:

1. Beberapa waktu yang lalu Titiang pernah bertanya ke Ratu Bhagawan dan memperoleh jawaban, bahwa untuk upacara pindah rumah atau menempati rumah baru, upacaracaru saat Pengeruwak dan Pemakuhan bisa diwakili oleh satu caru pengeruwak saja, apakah benar demikian?

Jadi pada saat Memakuh, tidak menggunakan caru pemakuhan lagi, hanya menghaturkan banten pemakuhan Apakah bisa demikian ratu Bhagawan? (perlu kami sampaikan bahwa seluruh rangkaian upacara rencana diselesaikan 1 hari saja)

2. Yang perlu kami tanyakan disini adalah: rangkaian/ prosesi upacara dari awal sampai akhir, titiang akan uraikan berikut ini, mohon ratu bhagawan koreksi kalau ada yang tidak sesuai:

(1) Upacara Nunas Tirta.
Biasanya kami selalu melakukan Up. Nunas Tirta ring Pura Giri Kusuma di Sorowako, dengan mempersembahan Pras Daksina/Pejati.

Pertanyaan:

  1. Apakah bisa Up. Nunas Tirta dilakukan di rumah saja, dengan persembahan pejati ring Kawitan?
  2. Apakah Up. Nunas Tirta ring Kawitan bisa dilakukan oleh tuan rumah sebelum upacara dimulai atau oleh seorang Pinandita yang akan nganteb upacara di rumah tersebut ?

(2) Matur Piuning dan Ngaturang Banten Pesaksi ke Surya dan Pertiwi (masing-masing menghaturkan 1 pejati)

(3) Upacara Pengelukatan semua jenis Upakara dan Perangkat Upacara (melukat keliling).
Saat melakukan upacara ini masih ada simpang siur dalam urutan iring-iringannya. Kami akan coba uraikan iring-iringannya mulai dari yang paling depan sampai paling belakang sebagai berikut:

  1. Penyeneng
  2. Toya anyar
  3. Beakaonan: ngayab banten beakaon –> isuh-isuh –> tirta = lis beakaonan (ngayab dan metirta ke bawah)
  4. Durmenggala: ngayab banten dan bungkak kelapa Hijau.
  5. Tirta pengelukatan:
    • banten + tirta pebersihan
    • banten bayuhan pengelukatan –> payuk tirta + kukusan + sibuh pepek –> ngayabang + Lis Gede
  6. Prayascita: ngayab banten Prayascita diikuti Meketis bungkak Nyuh Gading dengan Lis Senjata/ Lis Padma
  7. Nyayab dengan menggunakan Saab + bunga + Dupa

Untuk iring-iringan ini membutuhkan kurang lebih 12-14 orang

ANSWER:

1. Jika demikian jenis carunya bukan bernama caru pengeruak, walaupun bantennya sama, tetapi namanya sudah cari “eka sata” menggunakan seekor ayam menurut warna “panca warna”

  • umanis = ayam putih, urip = 5
  • paing = ayam biying (merah), urip = 9
  • pon = ayam putih siungan (berkaki kuning bulu putih), urip = 7
  • wage = ayam hitam, urip = 4
  • kliwon = ayam brunbun, urip = 8

Bila bukan hari kliwon namun menggunakan ayam brunbun, maka uripnya 33.

2. Rangkaian/ prosesi upacara dari awal sampai akhir

(1) 1. Bisa
(1) 2. Bisa
(2) Benar, ke Pertiwi, gunakan segehan aperancak
(3) Urut-urutannya benar dengan koreksi: Toya Anyar paling depan, setelah itu Penyeneng

2 comments to Upacara Pindah Rumah (Menempati Rumah Baru)

  • 1

    Om Swastyastu Ratu Begawan,

    Rasa angayu bagia tityang presida matur online majeng ring ratu bagawan, niki maka cihna menggala umat hindu sampun maju,

    Kaping ajeng tityang nunas geng rena sinampura riantukan tityang matur taler nunas saking e-mail.

    Tityang pengayah anyar ring pedunungan tityang tambet tityang kalintang, saking sue tityang kesakitan duwanin tityang nenten tangeh ring kewentenan ukudan, nenten ngelanturan pemargin nak lingsir tityang sane sampun memargi.Begbeg tityang sibuk mekarya ngeruruh merta angen pianak taler somah tityang.

    Wenten sane jagi tunas tityang majeng ring ratu begawan, ingih punika :

    1)Paletan penganteb piodalan ring pemerajan ngerauh puja mantra sane ke anggen
    2)Paletan memakuh umah anyar taler ngerauh puja mantra.

    Naweg titya nunas sinampura banget, purun nunas niki majeng ratu begawan duwanin tityang bingung ngerereh buku utawi sumber sane antes angen tityang, sami pada matiosan. Napike wenten buku sane patut angen tityang patokan menawi wenten ring toko buku.

    Wantah amunika prasida tityang matur, kirang langkung nunas geng rena sinampura, ring suecan ratu begawan taler ring tresnan ratu begawan tityang nenten lali ngaturan paramning suksma. Dumogi ratu begawan stata kenak rahajeng.

    Om shanti shanti shanti om

    • 1.1
      Bhagawan Dwija says:

      @Jero Mangku Wayan Suteja: Wenten bukune sekadi pupulan lontar-lontar, tiyang sane mupulang punika. Dije jerone megenah, yen wantah ring Buleleng, ngiring simpang ke Gerya, jagi icenin buku-buku sane patut kewacen/kapelajahin oleh sang meraga eka jati. Sakewanten telpon dumun tiyang ring 081-338-423-720, mangdene ten pocol joh-joh ke Beleleng, laut ten kepanggih. Tiyang seraina-raine medal kemanten muput utawi medharma wacana. Nanging yen sampun wenten pasemayan, pastika sampun jagi kejantos manut galah sane wenten.

Leave a Reply

  

  

  

You can use these HTML tags

<a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>